Sunday, 14 December 2014

Sebuah momen di Curug Tilu

Curug Tilu. Curug ini berada di wilayah Parongpong.
Hari Rabu, tanggal segitu saya ke sana sama temen-temen kelas yang ngontrak matkul Outdoor Education. Itu adalah pertama kalinya saya ke sana. Pas nyampe sana senengnya bukan main. Tanpa menunggu lebih lama, saya simpan tas saya di gubuk yang ada di sana lalu saya lepas sepatu dan nyelup ke kolamnya. Setelah nyelup sebentar, saya duduk di batu yang ada di pinggir kolam, sementara temen saya ngerekam kegiatan pake kameranya. Namun, ada sesuatu yang menarik perhatian saya ketika saya sedang duduk. Di samping gubuk, ada sebuah kelapa ijo yang udah dibuka, di atasnya menancap tiga buah hio yang sudah dibakar dan dua batang rokok yang sudah dibakar juga.

Ah... Tempat bagus gini malah dipake buat melihara setan. Gitu yang ada di pikiran saya. Atau jangan-jangan orang sini masih nganut kepercayaan dinamisme.

Lha kenapa? Tempat itu, masih ijo, masih seger, itu kan alam ciptaan Allah. Kalo memang di situ ada setannya, kenapa malah dikasih yang gituan? Dikasih makan dan minum ala mereka? Saya aja di kosan ada kucing, sering saya kasih makan itu kucing jadi betah di kosan saya. Samalah setan juga, kalo sering dikasih makan dan minum jadi betahlah...

Kalo memang muslim, seharusnya nggak perlulah ngasih yang gituan. Muslim itu harus yakin bahwa Allah ta'ala maha kuasa. Kalo di sebuah tempat ada setan yang suka mengganggu ya usir aja. Di kehidupan sehari-hari juga ada orang yang hidup nyaman sama buaya, ular, dsb. Tapi kalo ada buaya, ular, dsb yang masuk rumah terus ngeganggu ya akhirnya diusir juga. Kalo jin atau setan di curug tilu itu suka ganggu, usir! Itu kalo bisa. Maksudnya kalo kita tahu cara ngusirnya. Kalo nggak tahu, minimal kita minta perlindungan kepada Allah saja. Dengan membaca ta'awudz. Alam ini milik Allah ta'ala, Allah juga yang menciptakan jin dan setan. Jadi, kalo pengen aman dari jin dan setan, minta perlindungannya ke Allah.

Tauhid adalah pengakuan kepada ke-esa-an Allah serta pengakuan bahwa Dia-lah pencipta alam semesta ini. Perhatikan firman Allah dalam Surat Al An’aam 79:
“Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Tuhan yang menciptakan langit dan bumi dengan cenderung kepada agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan”
(dakwahsyariah)

Well. Terlepas dari masalah itu, momen di Curug Tilu sangat menyenangkan karena bisa merasakan udara segar dan air yang sejuk.
*Foto dan videonya nyusul aja ya.
5 Jurnalnya Andre: Sebuah momen di Curug Tilu Curug Tilu. Curug ini berada di wilayah Parongpong. Hari Rabu, tanggal segitu saya ke sana sama temen-temen kelas yang ngontrak matkul Outd...

No comments:

Post a Comment

< >